Tour De Hospital

Oleh Very Barus

 

TADI pagi….

Eh..nggak pagi ding…sudah siangan gitu deh..(jam 11 itu disebut siang kan..??)

Gue ke Rumah sakit di kawasan permata Hijau. Tujuan utama sih mau ke bagian Fisioterapi…lanjutan dari rutinitas fisioterapi di bandung. Tapi berhubung sedang di Jakarta, maka gue cari deh RS terdekat  biar nggak repot2.. Pilihannya RS Di Permata Hijau…

Waktu ngedaftar gue bilang sbg pasien baru… meski sebenarnya 6 taon yang lalu gue pernah jadi pasien di RS tersebut. Secara kantor gue deket banget dengan RS itu. Tinggal lompat aja dari lantai 7..pasti nyampe deh ke RS itu…(ya iya lah… langsung dibopong ke UGD maksudnya)

Eniweiiii…

Gue daftar  menjadi pasien baru..ternyata waktu data2 gue dimasukin ke komputer..eh, data lama gue masih tersimpan dengan baik disitu… ya, syukurlah nggak capek2 ditanya2in lagi.. Tinggal ngerubah nomer telepon saja.

Trus…Masuk deh gue ke ruang Fisioterapi yang ada dilantai 3…

Pertama punggung dihangatin pake sinar gitu…. 15 menit kemudian…di pijat2 pake alatnya gitu deh. 15 menit kemudian selesai…

Wuih..cepet banget!!! Kalo di Bandung, setiap fisioterapi  gue makan waktu 1 jam-an gitu deh.. Dan  ada 3 tahap yang harus dijalani… tapi di RS ini tidak! 2 tahap dan sangat singkat…!!!

Nilainya..???

KURANG MEMUASKAN…!!!

DOKTER THT

Selesai dari fisioterapi, iseng gue langsung  ke dokter THT. Pengen bersihin telinga.. Mungkin ditelinga gue sudah banyak monster-monster bersarang dan beranak pinak disitu. Bayangin aja, ngebersihin ke THT jarang banget. Bukan jarang lagi! Melainkan TIDAK PERNAH! (dalam 2 tahun). Paling juga bersihin di rumah saja pake cuttonbud..

Jadi, kemaren, usai berenang gue ngorek2 kuping gue pake cuttonbud.. Ya  ampunnnnn itu telinga ato TONG SAMPAH ya..?? ( silahkan berimajinasi sendiri dengan hayalan tingkat tinggi anda ttg telinga gue….hehhehe)

Akhirnya gue memutuskan untuk ke dokter THT. Dan tiba lah saatnya gue berhadapan dengan dokter THT yang usainya sudah senjaaaaaa banget.. Alias TUA! (pensiun kenapa pak..?)

“Kenapa..?”

“Cuma mau bersihin telinga aja dok..”

“Ooo…coba saya periksa…”

Lalu si dokter pun memeriksa telinga gue dengan seksasma dan dalam tempo yang sengikat-singkatnya…

“Wah, telinga kamu jarang dibersihkan ya..?”

“Bersihin di rumah sering dok. Tapi ke THT udah lama nggak pernah..”

“Pantesan …..” (silahkan—lagi—anda lanjutkan kira2 apa lanjutan dari kalimat si dokter…)

Akhirnya telinga gue pun dibersihin pake alatnya. Ketika si dokter memasukin obat tetes yang kedengarannya kayak SODA… Agak2 puyeng sih..

Lalu, setelah obat tetes bereaksi, si dokter menyedot isi telinga gue pake alat penyedot…

Srrooooooootttttt…….!!!! Trus, dimasukin lagi air ato apalah itu.. Alat pembersihnya… kemudian disedot lagi…

Srrroooooooootttttt….!!!!  —> mirip facum cleaner gitu deh…

“Dah… selesai..”

“Hmm…..sudah dok..?”

“Iya… tapi kamu agak puyeng ya..?”

“Iya dok..”

“Biasanya begitu.. Ntar juga puyengnya ilang..”

Selesai deh urusan THT….

Hasilnya..???

MEMUASKAN…!!!

DOKTER GIGI

Entah SETAN ISENG mana yang akhirnya membuat gue betah di RS. Selesai dari THT, gue lanjut ke dokter GIGI… sebenarnya nggak ada masalah dengan gigi gue. Tapi mengingat sudah lama nggak ke dokter gigi untuk bersihin flek2 di gigi. Niat bersihin GIGI pun dilanjutin…

Dokternya cantik dan baik..dan suaranya bikin mata gue pengen tertidur deh…

Si dokter cantik itu pun memeriksa gigi gue. Dan hasilnya..???

“Sudah lama nggak merawat gigi ya..?”

“Sering dok.. Sering sikat dan bersih2..”

“Maksudnya jarang bersihin gigi ke dokter gigi..”

“Iya dok.. Suka takut dan serem… takut berdarah2 dok..”

“Nggak… nggak apa2 kok…tapi kalo gak dibersihin flek-flek nikotinnya tetap nempel”

Lalu di dokter pun membersihkan karang2 gigi gue. Sisa2 jaman MEROKOK dulu… jadi karang2nya masih nempel. (padahal sudah 6 taon berenti merokok. Masih betah aja nempel…)

Mendengar suara mesin membersihkan gigi gue… NGILUUUUUU banget.. Sumpah rasanya pengen lompat dari kursi “terdakwa”. Tapi dengan suara lembutnya si dokter menenangkan jiwa gue…

“Sakit ya…?”

“Iya dok..” (sok manis manja gitu deh)

“Sabar ya….”

“Iya dok… (pengennya si dokter mengelus2 jidat gue. Tapi nggak kesampean..)

Trus mesin kembali mengikis karang2 di gigi gue sampe KINCLONG….tapi yang namanya ngilu tetap aja ngilu….

Hingga akhirnya 30 menit masa penyiksaan selesai.. Dan gue pun bercermin melihat hasilnya…ternyata gigi gue yang sudah kembali bersih dari flek-flek nikotin…

Meski sakit tapi hasilnya: MEMUASKAN…!!!

Ya, begitulah kisah TOUR DE HOSPITAL hari ini…..sampai jumpa di HOSPITAL-HOSPITAL berikutnya…

[]

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: