Bangkok Trip #3 : Belanja – Makan – Belanja

[ kisah sebelumnya : Bangkok Trip #2 : Khaosan Road ]

Oleh Very Barus

 

SEBENARNYA tujuan utama gue dan teman ke Bangkok adalah, ingin beli benda-benda elektronik. Mulai dari laptop, kamera, lensa dan elektronik lainnya. Tapi ketika nyampe di Bangkok lalu ngecek bebi cek harga, eh, ternyata harga-harga elektronik nggak jauh beda dengan harga di Indonesia (Jakarta). Ya, beda-beda 500 ribu gitu sih…

Padahal, tahun lalu, waktu gue beli kamera LUMIX  LX 3, harganya sekitaran 3.6 juta. Sementara di Indonesia kamera tersebut masih 6 jutaan. Bahkan setelah setahun berlalu, Lumix gue masih bertahan dengan harga 5.4 juta.  Jadi waktu itu dengan riang gembira gue beli LUMIX yang menjadi teman gue berpergian. Trus, taon lalu teman gue juga beli Lapton VAIO 10 inch dengan harga yang lumayan murah. Pokoknya beda 2 jutaan dengan di Indonesia gitu deh.

Berhubung karena rupiah menguat, sehingga harga-harga elektronik nggak beda jauh dengan harga di Indonesia. Terpaksa deh niat belanja elektronik diabaikan. Dan sasaran berikutnya cuci mata ke pusat perbelanjaan pakaian dan juga keperluan untuk gaya gitu deh.

Sebagai catatan, harga-harga baju disini sangat-sangat murah. Nggak heran kalo shooping mall disono banyak dibanjiri pedagang dari Indonesia yang memborong item-item yang sedang hits! Gue dan teman juga nggak mau kalah untuk mengubek-ubek pusat perbelanjaan itu. Jangan sok gengsi deh… kalo sudah di Bangkok jangan sok “gengsi” beli baju-baju dengan sistem “TAWAR MENAWAR”. Modal utama tawar menawarnya adalah bawalah KALKULATOR!

Berikut ini tips dari gue deh:

Kalo sudah berada di pusat perbelanjaan Platinum, MBK atau Pantip Plaza(rata2 mirip Mangga dua dan Roxy). Tapi meski pusat grosir, kawasannya bersih dan bebeas polusi. Nggak boleh merokok di dalam mall bener2 berlaku. Bukan kayak disini, meski tertulis DILARANG MEROKOK tapi tetep aja pura2 nggak bisa baca dan merokok seenak MUNCUNG-nya. Pokoke kalo sudah nyampe di pusat perbelanjaan itu, siapin stamina deh. Karena dari lantai satu sampe lantai 5, mata elo dimanjakan dengan baju2 serta perlengkapan untuk gaya-gayaan tersedia disono. Kalo stamina nggak kuat ya GEMPOR!

Bawa kalkulator. Meski otak elo encer urusan matematika. Tapi nggak ada salahnya elo bawa kalkulator deh. Karena alat berkomunikasi dengan pedagang tetap pake bahasa TARZAN. Sambil ngotak ngatik angka di kalkulator. Lalu tawar menawar dengan memencet kalkulator juga. Jadi alat hitung ini WAJIB DI BAWA.

Tawar menawar SADIS! Jangan gengsi nawar deh. Ntar rugi seumur2. Meski harga baju2 dan perlengkapan untuk gaya disini jauh lebih murah dibandingkan di Indonesia. (apalagi kalo sudah masuk butik harganya bisa 100 x lipat mahalnya). Jadi, kalo elo suka pada satu item baju, celana ato blazer ato apalah itu) elo harus menawar sesadis mungkin. Kalo dia buat harga misalkan 500 bath elo tawar aja 200 bath. Jangan nawarnya Cuma 50 bath…itu namanya elo BEGO! Pokoknya, tawar semurah2nya deh. Kalo toh nggak dikasih, minimal dia bisa menurunkan harga dari harga normal. Juga mereka menjual baju dkk system grosiran. Kalo elo beli baju Cuma satu item doang harganyabeda dengan kalo elo beli 3 item. Pasti dikasih harga grosir deh….pokoknya tawar menawar tak gentar judulnya.

Jangan Kalap! Berhubung barang-barang yang dijual semua bagus di mata. Seolah-olah kita pengen borong tuh barang-barang. Eiiitttsss…!!!! Ingat isi kantong elo. Kalo duit elo nggak berseri sih nggak masalah elo beli semua. Tapi kalo duit elo terbatas, nggak ada salahnya mikir-mikir dan cek bebi cek dari lantai 1 sampe lantai 5. Kalo ada yang klop baru beli dengan hati, jiwa, raga, pikiran, nurani dengan matang. Jangan nyesal setelah beli. Karena nggak bakalan bisa dibalikin! Kenal juga kagak!

Selain Pratunam, Platinum, MBK, Pantip Plaza, ada satu tempat belanja terkenal lagi… Kalo momen keberuntungan elo  datang pada hari Sabtu, ada baiknya elo menjelajahi  Chatuchak.  Chatuchak hanya buka sabtu dan minggu doang. Meski barang-barang yang dijual hampir sama dengan barang2 yang ada di MBK dan Platinum. Hanya saja, sensasinya beda. Elo berpanas-panasan untuk menjelajahi pusat perbelanjaan tersebut.

Selesai urusan belanja….

Saatnya perut elo dimanjakan. Pokoknya urusan perut jangan khawatir deh!!! Nggak bakalan perut elo kriuk-kriuk kelaparan. Karena hampir sepanjang jalan raya (dipinggir jalan maksudnya) elo akan dimanjakan dengan jajanan yang SUMPAH enakkkkkkkkk banget. Mulai dari gorengan, asinan, manisan, buah2an, serta makanan apa saja tersedia di depan mata. Trus, elo jangan takut soal harga! Jangan REASONABLE banget harga dengan rasa.

Trus jangan takut HARAM. Karena tersedia makanan yang bebas dari kata HARAM. Banyak seafood yang ikan2nya seger2 banget. Tomyam yang menggoda iman. Bayangin aja, 4 hari di Bangkok, setiap hari gue makan TOMYAM yang bikin gue menangis darah kalo mengingat lezatnya tuh makanan. Sumpah enak bangetttt..!!!!

Beda banget kalo elo makan tomyam di negeri kita yang tercinta ini. Satu mangkok kecil 9seukuran kobokan) tapi harganya SELANGIT!. Beda dengan di Bangkok. Tomyam yang rasanya bikin mata elo merem melek merem melek dengan porsi se ukuran BASKOM (sangkin gedenya) hanya 15 ribu saja. Atau di restonya sehara 30 ribu. Kalo disini elo bisa nangis darah mengeluarkan isi dompet elo untuk mencicipin THAI FOOD. MAHAL..!!!

Selain Tomyam, seafood, mie goreng, mie kuah, soup sirip ikan hiu, kue-kue, jus dan apa aja deh… semua MURAH MERIA MANTAP! Dijamin perut elo membengkak deh kalo sudah hinggap di Bangkok. Elo bisa menjelajahi beberapa kawasan yang empuk untuk mencicipin makanan. Mulai dari Khaosan Road, China Town, Patpong night market, suanlum Night Bazar dan banyakkkk lagi deh tempat2 makan yang nggak makalan bikin elo kelaparan. Mau mencicipin durian BANGKOK??? Silahkan..!!! jelas jauh lebih murah dan lebih nendang sampe ke tembolokan elo. Top Markotop deh!

Satu hal yang perlu dicatat, di tempat2 makan elo bakalan susah menemukan seekor LALAT. Jadi, sangat bersih dan jarang ada Lalat. Cara penyajian makanannya pun sangat2 higenis dan bersih. Nggak percaya..??? buktikan aja deh..!!!

Jadi destinasi untuk memanjakan diri dan perut menurut gue ya Di BANGKOK.

[] selesai

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 107 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: